Misterius, Drone-Drone Ukraina Berjatuhan Sendiri di Medan Tempur

Senin, 27 November 2023 - 18:15 WIB
loading...
Misterius, Drone-Drone Ukraina Berjatuhan Sendiri di Medan Tempur
Drone MAGURA V5 milik Ukraina jatuh dan ditemukan tantara Rusia di pantai barat Semenanjung Krim. (Foto: Clash Report)
A A A
JAKARTA - Sejumlah drone Ukraina ditemukan berjatuhan sendiri di wilayah pertempuran dengan Rusia. Pihak pabrikan masih melakukan investigasi mengenai fenomena ini, apakah karena kegagalan sistem atau akibat serangan senjata Rusia.

Salah satu drone yang jatuh adalah MAGURA V5. Drone ini ditemukan tantara Rusia di pantai barat Semenanjung Krim. Foto-foto tentang penemuan drone Maritime Autonomous Guard Unmanned Robotic Apparatus (MAGURA) V 5 dirilis oleh Rusia dan dengan cepat menyebar di berbagai platform media sosial.

Dilansir dari Essanews, Senin (27/11/2023), Drone MAGURA V5 sering terlihat melakukan patroli di atas Laut Hitam. Mereka melacak pergerakan kapal perang Rusia. MAGURA V5 memiliki panjang sekitar 18 kaki. Drone ini dapat mencapai kecepatan hingga 48 mph dan memiliki kapasitas muatan sebesar 705 pon, di mana sekitar 441 pon dapat berupa hulu ledak. Jumlah bahan peledak seperti itu dapat menyebabkan kerusakan substansial pada target. Dalam satu perjalanan, MAGURA V5 dapat menempuh jarak hingga 497 mil.

Pengembang Ukraina merancang perangkat tersebut tidak hanya sebagai drone kamikaze tetapi juga sebagai perangkat untuk misi observasi, identifikasi, dan pencarian. MAGURA V5 sebelumnya telah menarik perhatian karena secara signifikan mengurangi mobilitas kapal-kapal Rusia.



Kejadian ini hanya merupakan kali kedua MAGURA V5 jatuh ke tangan Rusia. Sebelumnya, Rusia juga berhasil mendapatkan drone ini tepi pantai.

Senjata misterius Rusia


Beragam spekulasi penyebab drone-drone Ukraina berjatuhan bermunculan. Perusahaan teknologi Jerman, Quantum Systems, yang menyediakan teknologi drone untuk Ukraina menyatakan, selama beberapa bulan drone beroperasi dengan baik, untuk mendeteksi tank dan prajurit musuh.

Namun, beberapa waktu terakhir, mesin-mesin ini jatuh dari langit tanpa penjelasan yang jelas, tepat setelah menyelesaikan misi mereka. Penyebab masalah ini ternyata lebih kompleks daripada yang awalnya diperkirakan. "Itulah misteri," kata Sven Kruck, direktur Quantum, yang dihubungi oleh Kementerian Pertahanan Ukraina yang menuntut solusi.

Insinyur perusahaan menemukan bahwa Rusia menyerang koneksi antara drone dan satelit untuk navigasi. Gangguan ini menyebabkan drone kehilangan arah dan jatuh.
Quantum mengembangkan perangkat lunak berbasis kecerdasan buatan untuk melawan tindakan ini. Perangkat lunak ini adalah pilot tambahan dan memungkinkan pengendalian manual, memungkinkan pendaratan drone menggunakan pengontrol Xbox.



Selain itu, perusahaan teknologi ini mendirikan pusat layanan perbaikan untuk memantau dan melawan serangan elektronik Rusia. "Satu-satunya hal yang bisa kami lakukan adalah mengumpulkan informasi dari operator, menyelidiki kerusakan, menguji, dan kemudian mencoba lagi," kata Kruck.

The Sydney Morning Herald melaporkan, kondisi ini memperlihatkan pertempuran rahasia yang terjadi dalam ranah gelombang elektromagnetik di Ukraina, di mana sinyal radio digunakan untuk mengganggu saluran komunikasi antara drone dan prajurit, menemukan target, dan menyesatkan senjata yang dipandu. Metode ini dikenal sebagai perang elektronik.

" Rusia telah lebih gesit daripada apa yang mungkin diisyaratkan oleh operasi darat mereka," kata James Lewis, mantan pejabat AS yang menulis tentang teknologi dan keamanan untuk Center for Strategic and International Studies di Washington.
(msf)
Baca Berita Terkait Lainnya
Copyright ©2024 SINDOnews.com
All Rights Reserved
read/ rendering in 0.5356 seconds (0.1#10.140)