Meta Hapus Akun Palsu Berbasis Iran, Targetkan Pengguna Instagram di Skotlandia

Jum'at, 21 Januari 2022 - 17:01 WIB
loading...
Meta Hapus Akun Palsu Berbasis Iran, Targetkan Pengguna Instagram di Skotlandia
Perusahaan induk Facebook, Meta Platform (FB.O) menghapus jaringan akun palsu yang berasal dari Iran. Foto/Reuters
LONDON - Perusahaan induk Facebook, Meta Platform (FB.O) menghapus jaringan akun palsu yang berasal dari Iran. Akun ini menargetkan pengguna Instagram di Skotlandia dengan konten yang mendukung kemerdekaan negara tersebut dari Inggris.

Akun-akun tersebut mengatur konten mereka di sekitar tagar umum yang mempromosikan tujuan tersebut. Mereka juga memposting tentang sepak bola dan kota-kota di Inggris, yang kemungkinan akan membuat persona fiktif tampak lebih otentik.

BACA: Sambut 2022, Instagram Fokus Kembangkan Fitur Video dan Pesan

"Jaringan tersebut menggunakan akun palsu untuk menyamar sebagai penduduk lokal di Inggris dan Skotlandia. Memposting foto dan meme tentang peristiwa terkini dan kritik terhadap pemerintah Inggris," kata Ben Nimmo, pemimpin intelijen ancaman global Meta, dikutip dari Reuters, Jumat (21/1/2022).



Beberapa akun palsu menggunakan gambar profil yang kemungkinan dibuat melalui teknik AI. Sementara yang lain menggunakan foto tokoh media dan selebritas dari Inggris dan Irak sebagai gambar profil.

Meta mengatakan penyelidikannya menemukan hubungan dengan individu di Iran, termasuk orang-orang dengan latar belakang pengajar bahasa Inggris. “Kami telah melihat serangkaian operasi yang datang dari Iran selama beberapa tahun terakhir,” kata Ben.

BACA JUGA: Youtuber Thailand Temukan Spesies Baru Tarantula, Ini Keunikannya

Perusahaan media sosial mengatakan telah menghapus delapan akun Facebook dan 126 akun Instagram sebagai bagian dari jaringan terbaru ini pada bulan Desember karena melanggar aturannya terhadap perilaku tidak autentik yang terkoordinasi.

Meta juga mengatakan pada bulan Desember bahwa mereka menghapus jaringan yang berasal dari Meksiko dan menargetkan audiens di negara-negara termasuk Honduras, Ekuador dan El Salvador, dan jaringan yang berasal dari Turki dan menargetkan orang-orang Libya.
(ysw)
preload video
Komentar Anda
TEKNO UPDATE