Apple Gugat Perusahaan Israel karena Melakukan Spyware Pengguna iPhone

Rabu, 24 November 2021 - 07:28 WIB
loading...
Apple Gugat Perusahaan Israel karena Melakukan Spyware Pengguna iPhone
Dalam gugatannya ke Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Utara California, Apple mengatakan alat NSO digunakan untuk menargetkan dan menyerang pelanggan Apple. Foto/dok
WASHINGTON - Apple Inc (AAPL.O) mengajukan gugatan terhadap perusahaan cyber Israel NSO Group dan perusahaan induknya OSY Technologies atas dugaan pengawasan dan penargetan pengguna Apple AS dengan spyware Pegasus-nya.

Dikutip dari Reuters, Rabu (24/11/2021), pembuat iPhone ini mengatakan pihaknya juga berusaha untuk melarang NSO Group menggunakan perangkat lunak, layanan, atau perangkat Apple apa pun untuk mencegah penyalahgunaan lebih lanjut.

Dalam gugatannya ke Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Utara California, Apple mengatakan alat NSO digunakan untuk menargetkan dan menyerang pelanggan Apple. Warga AS juga telah diawasi oleh spyware NSO pada perangkat seluler yang dapat dan melakukan lintas batas internasional.

BACA: Mulai Desember, Apple Tak Bisa Lagi Memonopoli Pembayaran di App Store



Apple menuding NSO Group telah membuat lebih dari 100 kredensial pengguna ID Apple palsu untuk melakukan serangannya. Apple mengatakan bahwa servernya tidak diretas, tetapi NSO menyalahgunakan dan memanipulasi server untuk mengirimkan serangan ke pengguna Apple.

Apple juga menuduh bahwa NSO Group terlibat langsung dalam menyediakan layanan konsultasi untuk serangan tersebut, yang patut diperhatikan karena NSO telah menyatakan bahwa mereka menjual alatnya kepada klien.

"Terdakwa memaksa Apple untuk terlibat dalam perlombaan senjata terus-menerus, tergugat terus memperbarui malware dan eksploitasi mereka untuk mengatasi peningkatan keamanan Apple sendiri," kata Apple.

Apple mengatakan sejauh ini tidak melihat bukti alat NSO digunakan terhadap perangkat Apple yang menggunakan iOS 15, versi terbaru dari sistem operasi selulernya. Apple akan menyumbangkan USD10 juta kepada kelompok penelitian pengawasan siber termasuk Citizen Lab, kelompok Universitas Toronto yang pertama kali menemukan serangan NSO.

BACA JUGA: Bukan Mitos, Ikan Paus Bertanduk Ternyata Ada dan Hidup di Arktik
halaman ke-1
Komentar Anda
TEKNO UPDATE