Prosesor Pluton Tingkatkan Keamanan Windows

loading...
Prosesor Pluton Tingkatkan Keamanan Windows
Microsoft meluncurkan desain chip baru yang diklaim akan mengantarkan pada era baru keamanan di personal computer (PC) Windows. Foto/dok
JAKARTA - Microsoft meluncurkan desain chip baru yang diklaim akan mengantarkan pada era baru keamanan di personal computer (PC) Windows. Dia bermitra dengan raksasa manufaktur chip Intel, AMD dan Qualcomm.

Microsoft mengatakan komponen keamanan baru, Pluton, akan dibangun langsung ke dalam CPU bukan di Trusted Platform Module (TPM) saat ini. TPM merupakan standar internasional untuk cryptoprocessoraman yang telah lama digunakan untuk menyimpan perangkat keras dan kunci kriptografi. (Baca: Mewaspadai Cita Rasa Dunia: Indah tapi Beracun)

Teknologi ini didasarkan pada pendekatan keamanan yang diluncurkan Microsoft hampir satu dekade lalu di konsol game Xbox. Sistem permainan yang populer di seluruh penjuru dunia tersebut adalah contoh langka dari produk populer yang cukup berhasil menangkis peretas.

Prinsip yang sama juga diterapkan pada layanan internet-of-things (IoT) Microsoft Azure Sphere bersama dengan Xbox. Penerapan ini membantu perusahaan memperbaiki garis pertahanannya terhadap penyusup. Pluton menandai tonggak sejarah lain bagi Microsoft yang telah berjanji sejak tahun 2018 untuk mendesain ulang prosesornya untuk menawarkan keamanan yang lebih baik. Ide itu muncul setelah terungkapnya kemungkinan bencana besar yang berasal dari kerentanan Spectre and Meltdown.



Microsoft memiliki kerentanan pada hampir seluruh chip komputer yang diproduksi selama 20 tahun terakhir ke aktivitas berbahaya. Termasuk jika ada peretasan pada Spectre dan Meltdown, maka kebocoran data sensitif dan kata sandi tidak dapat dihindari. Peretas dapat memanfaatkan kelemahan pada saluran antara TPM dan central processing unit (CPU). (Baca juga: Januari 2021, Sekolah Boleh Gelar Tatap Muka)

Namun, TPM cukup efisien dalam melindungi integritas sistem, mendukung proses sidik jari Windows Hello, pengenalan wajah dan PIN, serta enkripsi drive BitLocker sehingga peretas lebih mengarahkan perhatian mereka untuk memecahkan perangkat antarmuka yang menghubungkan komponen keamanan ke CPU.

Pluton sekarang akan menyimpan semua data sensitif di dalam prosesor itu sendiri. Ini menjadikannya secara efektif mengisolasi kredensial, identitas pengguna, kunci enkripsi, dan data pribadi lain dari semua perangkat keras komputer. “Ini akan memberikan tingkat keamanan yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi pengguna Windows,” kata David Weston, Direktur Perusahaan dan Keamanan Sistem Operasi Microsoft, dikutip dari Techxplore.



Desain microsoft Pluton akan menciptakan integrasi antara perangkat keras dan sistem operasi Windows pada CPU. Desain ini akan mengurangi, bahkan mencegah adanya celah serangan. “Apa yang telah kami lakukan di sini adalah tidak mengubah cara kerja PC, hanya mempertahankan pilihan dan mempertahankan variasi pelanggan,” tambahnya.

Sekarang, Microsoft menulis kode untuk Pluton dan bekerja dengan Intel atau pihak lain untuk menandatanganinya dan mengirimkannya. Semakin sedikit orang dalam pekerjaan ini, maka PC akan lebih aman. “Fakta bahwa Microsoft merancang sebuah prosesor dan Intel memasukkannya ke dalam CPU mereka, itu seperti konsep yang meledak-ledak,” tambahnya. (Lihat videonya: Siswi SD di Gowa Buta Usai Belajar Daring 4 Jam)

Kemunculan Pluton diwarnai dengan proses pembaruan keamanan yang akan semakin meningkat. Pembaruan Windows juga dapat dilakukan oleh banyak penyedia nantinya meskipun terkadang menyebabkan masalah pada pacthing. Di bawah Pluton, pembaruan sistem keamanan akan diintegrasikan secara mulus dengan proses pembaruan pada Window. Proses ini dikenal sebagai Tuesday Patch. “Ini adalah TPM yang lebih baik, lebih kuat, lebih cepat, dan lebih konsisten,” kata Weston tentang Pluton. (Fandy)
(ysw)
preload video
KOMENTAR ANDA
Top