Elon Musk Siap Bayar Mahal XAI untuk Kalahkan ChatGPT

Selasa, 28 Mei 2024 - 07:04 WIB
loading...
Elon Musk Siap Bayar Mahal XAI untuk Kalahkan ChatGPT
Elon Musk . FOTO/ DAILY
A A A
WAHYU BUDI SANTOSO - Elon Musk mendirikan xAI musim panas lalu dan hari ini mengumumkan penggalangan dana sebesar USD6 miliar.

BACA JUGA - Jokowi Ingin Pelayanan Kesehatan Menggunakan Kecerdasan Buatan

Seperti dilansir dari The Verge, Selasa (28/5/2024), dana ini akan membantu meluncurkan "produk pertama startup tersebut ke pasar, membangun infrastruktur canggih, dan mempercepat penelitian dan pengembangan teknologi masa depan."

Sejauh ini, xAI telah meluncurkan Grok, versi ChatGPT OpenAI yang lebih canggih dan tersedia melalui X (sebelumnya dikenal sebagai Twitter). Chatbot ini saat ini hanya tersedia untuk pelanggan X Premium.

Pendanaan dalam putaran ini berasal dari berbagai sumber, termasuk Andreessen Horowitz, Sequoia Capital, dan Pangeran Arab Saudi Alwaleed bin Talal.

Tahun lalu, pengajuan ke Komisi Sekuritas dan Bursa menunjukkan bahwa xAI ingin mengumpulkan hingga USD1 miliar dalam investasi ekuitas. Beberapa bulan lalu, The Financial Times melaporkan bahwa mereka mencari hingga $6 miliar. Musk membantah laporan itu saat itu.

Perangkat keras yang mampu mendukung pengembangan AI cukup mahal. Kartu grafis AI Blackwell B200 Nvidia yang akan datang berharga mulai dari USD30.000 hingga USD40.000 per unit.

Pekan lalu, sebuah laporan dari The Information mengatakan bahwa xAI akan membutuhkan 100.000 chip H100 Nvidia saat ini untuk sebuah superkomputer guna menjalankan versi upgrade dari chatbot Grok AI-nya. Musk dilaporkan memberi tahu investor bahwa rencananya adalah meluncurkan pusat data baru pada musim gugur 2025.

Melanjutkan perlombaan AI untuk mendapatkan chip, talenta, dan teknologi tidaklah murah. Perusahaan teknologi besar telah menghabiskan miliaran dolar untuk startup AI seperti Anthropic, selain sumber daya yang dikucurkan Google, Apple, Amazon, Microsoft, dan Meta untuk proyek AI milik mereka sendiri.

Pendanaan ini berasal dari berbagai sumber, termasuk Andreessen Horowitz, Sequoia Capital, dan Pangeran Arab Saudi Alwaleed bin Talal.

Perangkat keras AI mahal, dan xAI membutuhkan banyak chip untuk menjalankan chatbot Grok-nya.
Perusahaan teknologi besar menghabiskan banyak uang untuk AI, dan perlombaan untuk mendapatkan chip, talenta, dan teknologi terus berlanjut.
(wbs)
Dapatkan berita terkini dan kejutan menarik dari SINDOnews.com, Klik Disini untuk mendaftarkan diri anda sekarang juga!
Baca Berita Terkait Lainnya
Copyright ©2024 SINDOnews.com
All Rights Reserved
read/ rendering in 0.2090 seconds (0.1#10.140)
pixels