Pembatasan Windows 11, Jutaan Komputer Terancam Jadi Sampah

Sabtu, 23 Desember 2023 - 21:23 WIB
loading...
Pembatasan Windows 11, Jutaan Komputer Terancam Jadi Sampah
Pembatasan pengoperasian Windows 11 diperkirakan menyebabkan 240 juta komputer berakhir di tempat pembuangan sampah. (Foto: Techspot)
A A A
JAKARTA - Kebijakan pembatasan pengoperasian Windows 11 diperkirakan menyebabkan 240 juta komputer berakhir di tempat pembuangan sampah.

Melansir Techspot, Sabtu (23/12/2023), para peneliti teknologi dari Canalys memperingatkan 240 juta PC bisa berakhir di tempat pembuangan sampah setelah Microsoft mengakhiri dukungan untuk Windows 10. Hal ini imbas dari persyaratan perangkat keras Windows 11 yang ketat sejak diluncurkan pada akhir 2021.

Awalnya, Microsoft memperingatkan tentang masalah kompatibilitas, yang tidak berjalan dengan baik, dan pengguna mencari cara untuk menghindari pemeriksaan perangkat keras. Kondisi ini menimbulkan kekhawatiran lebih lanjut karena Windows 10 mendekati status end-of-life (EOL).

Reuters memperkirakan tumpukan sampah komputer usang tersebut akan setara dengan 480 juta kilogram sampah elektronik. Untuk perspektif, ditambahkan bahwa tumpukan seperti itu setara dengan sekitar 320 ribu unit mobil.



"Keputusan Microsoft akan memperburuk masalah sampah elektronik industri dan menyoroti peran vendor OS dalam memungkinkan model IT yang bersifat sirkular," kata peneliti Canalys.

Windows 11 dari Microsoft seharusnya membantu mendukung pasar PC yang sedang kesulitan saat pelanggan bersiap untuk siklus pembaruan lainnya - tetapi penghentian dukungan untuk Windows 10 bisa mencegah ratusan juta perangkat mendapatkan kehidupan kedua, meninggalkan banyak yang berpotensi berakhir di tempat pembuangan sampah.

Namun, perkiraan 240 juta komputer akan berakhir di tempat sampah pada 2025 mungkin sedikit berkurang. Lantaran Microsoft telah mengumumkan akan menawarkan pembaruan keamanan tambahan untuk Windows 10 hingga 2028.

Tentu saja, melanjutkan cakupan EOL tidak gratis atau murah. Hanya sebagian kecil pelanggan dengan PC usang, terutama bisnis, yang akan membayar untuk itu. Microsoft juga akan mendapatkan keuntungan dari permintaan yang diperbarui untuk Windows 11 yang dibawa oleh penutupan Windows 10.



Lalu ada Linux dan upaya pemanfaatan ulang yang perlu dipertimbangkan. Sejumlah kecil hingga sedang komputer Windows 10 akan mendapatkan kehidupan baru sebagai komputer dan server Linux. Lainnya akan terus menjalankan Win10 untuk fungsi seperti pengujian dan penelitian. Jaringan air gap mengurangi kebutuhan untuk pembaruan keamanan baru dan memungkinkan Windows 10 tetap dapat digunakan secara tak terbatas.

Selain itu, sebagian besar pengguna akan mendaur ulang sampah elektronik mereka. Bahkan beberapa komunitas terkecil memiliki drive sampah elektronik setidaknya sekali setahun. Lainnya memiliki pusat daur ulang penuh waktu yang didedikasikan untuk mendaur ulang komponen PC yang dibuang dan elektronik lainnya, yang membantu mengatasi kelangkaan berkelanjutan dari sumber daya manufaktur ini.

Hard drive dan komponen lainnya menyediakan bahan yang dapat digunakan oleh produsen dalam produksi kendaraan listrik atau struktur pembangkit listrik, seperti kincir angin.

"Mengubah komputer yang sudah tidak terpakai menjadi magnet yang menggerakkan teknologi berkelanjutan seperti kendaraan listrik dan turbin angin akan membantu memenuhi permintaan global yang meningkat untuk listrik," kata Peter Afiuny, Chief Commercial Officer Noveon Magnetics.

Pengolah sampah juga dapat mendaur ulang logam seperti lithium, kobalt, nikel, dan tembaga dari baterai di dalam komputer yang dibuang untuk membuat lebih banyak baterai untuk elektronik baru. Bahan lain seperti aluminium dan plastik dapat didaur ulang untuk digunakan dalam berbagai produk lain.

Meskipun 240 juta adalah jumlah komputer usang yang cukup besar, hanya sebagian kecil yang akan berakhir di tempat sampah setelah Win10 mencapai status EOL pada 14 Oktober 2025, seperti yang dikhawatirkan oleh Canalys. Daur ulang sampah elektronik modern seharusnya menangani sebagian besar sampah yang diproyeksikan menuju tempat pembuangan sampah.
(msf)
Dapatkan berita terkini dan kejutan menarik dari SINDOnews.com, Klik Disini untuk mendaftarkan diri anda sekarang juga!
Baca Berita Terkait Lainnya
Copyright ©2024 SINDOnews.com
All Rights Reserved
read/ rendering in 0.1554 seconds (0.1#10.140)