Pengguna Ponsel Android Didesak Hapus Aplikasi Berbahaya Ini

Minggu, 07 Juni 2020 - 19:39 WIB
loading...
A A A
Setelah diinstal pada ponsel Android, Snaptube mendaftarkan korbannya untuk layanan premium yang tidak mereka minta. Mereka juga mengunduh dan mengklik iklan yang dihasilkan aplikasi.

Tahun lalu 70 juta transaksi penipuan dihasilkan oleh Snaptube (setengah dari ini di Brasil) dengan 32 juta lainnya diblokir sampai sejauh tahun ini.

Situs web Snaptube sendiri mengklaim aplikasi memiliki lebih dari 300 juta pengguna, meskipun telah dihapus dari Google Play Store. Aplikasi tersedia dari etalase aplikasi AppGallery Huawei, toko GetApps Xiaomi, dan toko aplikasi lainnya.

Kepala platform Secure-D di Hulu, Geoffrey Cleaves, mengatakan, dengan sebagian besar dunia telah bergeser di dalam ruangan, ada beberapa kekuatan lebih gelap yang bertindak untuk mendapatkan keuntungan dari situasi terkunci di rumah. "Di Secure-D, kami telah melihat peningkatan tajam dalam aplikasi aktor jahat yang menerbitkan 'waktu luang' di Google Play Store, yang menipu pengguna untuk berlangganan layanan premium. Kami tidak mencari untuk memilih di Android dari iOS, tapi Upstream mengatakan, sistem Android memungkinkan peretas bekerja lebih mudah. Itu karena sistem operasi mendukung sideloading aplikasi melalui toko aplikasi pihak ketiga," kata Geoffrey.

Geoffrey yang membahas efek COVID-19 terhadap malware, mengatakan, berada dalam lockdown berarti pelanggan prabayar akan kesulitan untuk keluar mengisi bundel data mereka. Sementara itu, malware dapat memakan bundel data tersebut.

"Saya menduga kita mungkin melihat penurunan lalu lintas internet seluler, dan upaya penagihan yang berhasil, di pasar berkembang yang sebagian besar prabayar sementara penguncian diberlakukan," pungkasnya.
(iqb)
Halaman :
Dapatkan berita terkini dan kejutan menarik dari SINDOnews.com, Klik Disini untuk mendaftarkan diri anda sekarang juga!
Baca Berita Terkait Lainnya
Copyright ©2024 SINDOnews.com
All Rights Reserved
read/ rendering in 0.4139 seconds (0.1#10.140)