AS Diprediksi Segera Kehilangan Dominasi Teknologi, Ini Alasannya

Sabtu, 13 Februari 2021 - 11:08 WIB
loading...
AS Diprediksi Segera Kehilangan Dominasi Teknologi, Ini Alasannya
Perusahaan chip AS memperingatkan, jika pemerintah gagal berinvestasi besar dalam manufaktur dan penelitian, Amerika Serikat akan kehilangan dominasi teknologinya. Foto/Ist
JAKARTA - Pemerintah AS yang dipimpin Donald Trump marah besar karena perusahaan teknologi Amerika membiarkan China mengalahkan mereka hingga 5G. Namun inovasi teknologi tidak pernah murah. Baca juga: 90 Perusahaan Teknologi China Bergabung Bangun Industri Chipset Lokal

Pemerintah China banyak berinvestasi di perusahaan teknologinya. Ini mungkin salah satu alasan mengapa AS menghubungkan mereka dengan militer China.

Perusahaan chip Amerika memperingatkan bahwa jika pemerintah gagal berinvestasi besar-besaran dalam manufaktur dan penelitian, Amerika Serikat akan kehilangan dominasi teknologinya. Kepemimpinannya dalam teknologi utama juga akan berisiko.

Karena itu, American Semiconductor Industry Association (SIA) meminta Pemerintah AS mengambil "tindakan berani" dengan memberikan subsidi atau kredit pajak. Badan tersebut mengklaim bahwa mereka akan "membuat lebih banyak komponen yang mendorong pertumbuhan ekonomi, lapangan kerja, dan infrastruktur AS".

Kepala Unit Anggota SIA, seperti Broadcom, IBM, Intel, Nvidia, dan Qualcomm menuntut tindakan. Organisasi tersebut percaya bahwa subsidi dan insentif lain dari pemerintah lain memainkan peran kunci dalam meningkatkan pesaing global. Menurut mereka, perusahaan-perusahaan ini berada di puncak permainan mereka dalam teknologi seluler generasi berikutnya. Mereka berjuang dalam kecerdasan buatan, dan komputasi kuantuM sebenarnya. "Dominasi teknologi dan kepemimpinan Amerika Serikat sedang terancam," ucap mereka memperingatkan.



Pemerintah AS Evaluasi Kembali Pembatasan Perdagangan dengan China
Asosiasi Industri Semikonduktor Internasional (SEMI) mendesak Departemen Perdagangan AS (DoC) untuk mengevaluasi kembali kontrol ekspor atas perdagangan dengan China. Menurut organisasi, kebijakan tersebut tidak mempertimbangkan opini publik. SIA yakin bahwa kebijakan tersebut akan merugikan pertumbuhan global jangka panjang perusahaan-perusahaan AS.

CEO SEMI, Ajit Manocha, meminta Departemen Perdagangan memprioritaskan peninjauan aturan yang mencegah Huawei mengakuisisi teknologi chip AS. Dia percaya bahwa aturan ini menghasilkan produksi semikonduktor buatan luar negeri tertentu. Ada perbedaan yang tidak terduga dalam cakupan kendali peralatan uji dan perangkat semikonduktor lainnya.

Dia juga meminta departemennya segera menangani backlog permohonan izin perdagangan. Baginya, prosedur tersebut merupakan “penolakan de facto” dan menimbulkan ketidakpastian. Hal ini pula yang menyebabkan perusahaan menolak teknologi Amerika.

Manocha menyerukan pendekatan multilateral untuk kebijakan perdagangan untuk memastikan “lapangan bermain yang setara”. Dia juga mengkritik pemerintahan kepresidenan sebelumnya karena menggunakan prosedur yang sangat tidak biasa untuk menerapkan "kontrol sepihak yang luas dan tidak jelas atas proyek terkait semikonduktor".

Selain itu, dia memperingatkan bahwa pembatasan ini dapat memotong anggaran R&D dan memaksa perusahaan untuk memindahkan produksi dan kegiatan penelitian ke luar negeri, sehingga menghambat inovasi Amerika. Untuk diketahui, Broadcom, Intel, Micron Technology, NXP Semiconductors, serta Samsung Electronics adalah anggota SEMI. Baca juga: Jokowi Minta Warga Aktif Beri Kritik, Din Syamsuddin Bicara Pencitraan dan Kepalsuan
(iqb)
preload video
Komentar Anda
TEKNO UPDATE