Mohon Doanya, Pengembang Uji Aplikasi Diagnosis COVID-19 lewat Analisis Batuk

Senin, 02 November 2020 - 03:21 WIB
loading...
Mohon Doanya, Pengembang Uji Aplikasi Diagnosis COVID-19 lewat Analisis Batuk
Pengembang tengah menguji aplikasi yang menggunakan machine learning guna menganalisa batuknya seseorang sebagai indikasi COVID-19 atau tidak. Foto/Ist
A A A
JAKARTA - Setelah hampir satu tahun hidup dengan virus Corona , tampaknya banyak orang tidak lagi stres setelah bersin atau batuk , atau saat tenggorokan mereka menggelitik. (Baca juga: Aksi Demonstrasi dan Kerumunan, Perpanjang Pandemi COVID-19 hingga Dua Bulan )

Tetapi masih banyak di luar sana yang khawatir tentang tertular virus. AS mencatat 90.000-100.000 kasus baru setiap hari dan Inggris terpaksa melakikan isolasi untuk kedua kalinya. Karena itu, ini bukan saat yang tepat untuk berhenti memakai topeng.

Dan jika Anda masih menggunakan termometer setiap kali batuk, bersin sebagai antisipasi terjangkit virus Corona, mungkin bakal segera ada penggantinya yang lebih akurat dan mudah. Yakni, aplikasi yang akan memberikan jawaban pasti untuk pertanyaan, "Apakah Saya mengidap COVID?"

Sebuah laporan yang dikeluarkan oleh Institute of Electrical and Electronics Engineers (IEEE) membahas penggunaan Machine Learning (ML) untuk menganalisis batuk. Dengan menggunakan ML, aplikasi belajar untuk membedakan antara mereka yang mengidap COVID-19 tapi tidak menunjukkan gejala, dan mereka yang sehat dan tidak terkena virus.

Tim yang mengerjakan aplikasi tersebut dapat mengumpulkan 70.000 rekaman dari situs web yang memungkinkan masyarakat meninggalkan sampel batuk melalui ponsel cerdas dan perangkat lain. Secara keseluruhan, ada 200.000 sampel batuk yang dikumpulkan dengan 2.500 sampel dikonfirmasi memiliki COVID atau tanpa gejala.

98,5% dari waktu, model dapat secara akurat menentukan apakah seseorang menderita COVID, sedangkan untuk subjek tanpa gejala mencapai tingkat akurasi 100%. Kesimpulan yang dicapai dalam laporan tersebut mengatakan, "Teknik AI dapat menghasilkan alat skrining asimtomatik COVID-19 skala besar gratis, non-invasif, real-time, kapan saja, dan dapat didistribusikan secara instan untuk meningkatkan pendekatan saat ini dalam menahan penyebaran COVID -19. Kasus penggunaan praktis bisa untuk penyaringan harian siswa, pekerja, dan publik saat sekolah, pekerjaan, dan transportasi dibuka kembali, atau untuk pengujian kumpulan untuk segera mewaspadai wabah dalam kelompok."

Laman Phone Arena menyebutkan, para peneliti dilaporkan sedang mempertimbangkan distribusi aplikasi pra-skrining gratis yang akan didasarkan pada AI. Sementara pada saat yang sama mereka bekerja dengan rumah sakit untuk memperluas kumpulan rekaman batuk untuk pengujian di masa mendatang.

Model berdasarkan batuk bisa berakhir di speaker pintar dan asisten digital seperti Siri, Asisten Google, dan Alexa untuk analisis harian. Untuk keakuratan yang diperlukan agar teknologi bermanfaat untuk digunakan, pengujian harus dilakukan pada perangkat dengan mikrofon berkualitas tinggi. Namun masalah privasi perlu diselesaikan.

Mampu membuka aplikasi, menanyakan subjek batuk, dan dengan cepat mendapat tanggapan tentang apakah dia mengidap COVID akan sangat membantu dalam upaya memberantas penyakit menular yang belum ada obatnya ini. (Baca juga: Tiga Alasan Kenapa Lubang Hitam Jadi Hal Paling Menakutkan di Alam Semesta )
(iqb)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1983 seconds (11.210#12.26)